loading...

Bubur Ayam Kuah Kuning, Qadarullah & Groot-Bijgardeen Castle

loading...

Duluuu..kami sempet kecewa berat saat ayah ga dapet scholarship di NUS Singapore, terutama ayah. Institusi tempat bliau kerja mengharuskan untuk ambil gelar dari univ non dalam negeri, sedangkan kami sudah capek hidup jarak jauh. Jadi saat itu Singapore ato Australie emang jadi inceran utama..biar ga terlalu jauh gitu kalopun harus misah lagi, supaya gampang bolak-baliknya..

Tapi qadarullah, ternyata ayah dapet scholarshipnya di negeri jauh nan antah berantah di eropah sini. Mau tak mau kami harus boyongan ngikut karena ga mungkin bisa bolak balik indo-eropa sering-sering. Saya pun harus resign dari kerjaan.. Pilihan yang berat.. Saya harus meninggalkan pekerjaan dengan gaji dan bonus yang lumayan, ditambah lagi orangtua saya yang keberatan. Tapi lagi-lagi, kami sudah bosan hidup misah jarak jauh, apalagi waktu kuliahnya lamaa..4 tahun. Jadi yah..disinilah saya sekarang. Dari dunia engineering, terjun ke home cooking. Hehehee..
Tapi saya ga nyesel koook.. alhamdulillah malah seneng banget. Selain jadi bisa ngurusin suami dan anak-anak fulltime, saya juga nemu dunia baru yang seru, belajar masak-memasak! Hihihi.. Pas masih kerja dulu mana pernah ndapur. Beuh..ga sempet (alesyaaan! :p) 
Dan ternyata Allah sedang memudahkan saya untuk berbakti dan nurut sama suami, karena bliau memang lebih seneng istrinya ini di rumah. Kalo dapet scholarshipnya di NUS, mgkn saya gamau resign dan pasti ditentang berat pula sama ortu. Jadi ya lagi-lagi..alhamdulillah. Hikmahnya banyak, buktinya ya salah satunya ini..saya jadi ngerti cara bikin bubur ayam yang enak. Bisa bikin masakan yang mendatangkan pujian dari suami & anak2 plus temen2 itu syesuatuu deh..:D

Bubur Ayam Kuah Kuning ala Mama Aisyah

Bahan:
4 gelas takar beras, cuci bersih
1 ekor ayam, potong-potong, cuci bersih
3 liter air (plus-plus*)
garam+merica secukupnya
500 ml air untuk tambahan kuah

Bumbu halus untuk kuah:
1 shallot (atau 4 bawang merah)
3 bwg putih
2 butir kemiri
1/2 sdt kunyit
gula + garam secukupnya

Pelengkap:
daun bawang
bawang goreng
krupuk
sambal, jika suka

*) ditambah air secukupnya sampai kekentalan bubur yang diinginkan..yg ini saya ga ukur brp liternya

Cara membuat:
1. Rebus ayam hingga empuk (saya tambahin krg lebih 1 sdt garam di rebusan supaya ayamnya ga hambar). Tiriskan ayam. Sisihkan 500ml kaldu untuk kuah. 
2. Masak beras dengan air kaldu hingga menjadi bubur. 
Awali dengan api besar, kemudian kecilkan api ketika air kaldu mulai hampir habis meresap. Terus tambahkan air sedikit demi sedikit sambil terus diaduk hingga menjadi bubur dengan kekentalan yang diinginkan.
3. Tambahkan garam dan merica sesuai selera, aduk rata.

Bubur dimakan gini aja ama ayam disuwir juga udah enak, krn bikinnya pake kaldu jadinya buburnya aja juga udah guriiih. Tapi ditambah kuah berbumbu jadi makin maknyus. Sekalian juga buat bumbuin ayamnya supaya ga hambar. Berikut resepnya..

Cara membuat kuah kuning + ayam suwir
1. Didihkan 500ml air kaldu, tambahkan air secukupnya (saya tambah +/-500 ml air). Masukkan rebusan ayam yang ditiriskan tadi
2. Tumis bumbu halus hingga wangi, masukkan ke didihan air kaldu
3. Masak dengan api kecil +/- 20 menit supaya bumbu juga meresap ke ayam.
4. Tambahkan gula, garam dan merica sesuai selera.
5. Tiriskan ayam, goreng sebentar hingga agak kecoklatan, suwir-suwir.

Cara penyajian:
Tuangkan bubur dalam mangkok, taburi ayam suwir dan daun bawang. Siram dengan kuah, taburi bawang goreng dan kerupuk
Tambahkan kecap manis dan sambal jika suka


Selain jadi kenal ama dunia per'cooking'an dan baking2an, ini salah satu hikmahnya yang lain..bisa jalan-jalan ke taman bunga tulip di kastil Groot Bijgardeen. Heheu..
Ini oleh2 fotonya.. bunganya cakep cakeep bener masyaAllah




kecil-kecil udah bakat jadi bintang pelm india bginih >.<





loading...
Powered by Blogger.